Reviu: Perempuan Itu Rawanhiba

PEREMPUAN ITU RAWANHIBA, RAWANHIBA ITU CINTA

EMANCIPATION OF WOMEN THROUGH A SPIRITUAL JOURNEY

1HB NOVEMBER 2008

ESPLANADE RECITAL STUDIO

_______________________________________________________

________________________________________________

My Synopsis (Parts That Mattered To Me)

Act 1:

When love is deprived, crises arise. Throughout the Malay Archipelago, problems emerged, conflicts raised and lives were brazen in rage. Solutions offered are ephemeral because love has been misplaced.

Reading of “Nyanyian Puisi Nusantara”

Act 3: 

(The lives of 3 different women with one common entity; love and loss)

Reading of “Sajak Tahun Baru Untuk Laila, Salamah dan Sumiati”

The universal language of love makes us understand what others are feeling. Through the perspectives of 3 women; Laila, Salamah and Sumiati, the tragic yet unavoidable juztaposition of love and loss is potrayed.

In Palestine, education for teenage girls refers to the images they see and stories they hear on the streets and making sense of it in their hearts and minds. A frail old woman waits stoically for her husband to return home in Kabul, probably deep inside her seeks justice for the catastrophe that befalls her family. A young and pretty girl, full of life and hope, caught in a moment’s lapse, crumpled as her dream of a wonderful future shatters.

___________________________________________________________

Secara keseluruhannya, pementasan ini telah berjaya mendekatkan audiens (yang merupakan satu gabungan menarik yang terdiri daripada para peminat sastera Melayu Singapura, para pelajar peringkat menengah dan juga mungkin mereka yang sekadar ingin menyokong ahli keluarga atau teman yang mengambil bahagian dalam pementasan ini) kepada puisi Djamal Tukimin dan juga orangnya itu sendiri.

Secara jujur, ketika di depan komputer untuk mendapatkan tiket melalui lelaman Sistic, terdapat 2 pementasan di Esplanade yang berlangsung pada masa yang sama. Yang pertama, Pementasan sajak Djamal Tukimin dan yang kedua, pementasan tarian fusion Korea dan Jawa; Infinita. Aku memang secara peribadi, lebih tergerak untuk menonton pementasan tarian Infinita kerana bukannya selalu peluang untuk menyaksikan tarian yang menggabungkan kedua-dua elemen tarian tradisional Korea dan juga tarian kontemporari Jawa! Namun terdapat sesuatu suara hati yang membisik untuk mendorong aku untuk cuba menonton pementasan Djamal Tukimin. Pelik! Aku masih kurang pasti apakah sebenar pendorong utama yang membuatku mengambil pilihan ini, namun apa jua sebabnya, aku tidak menyesalinya sama sekali!

Sebelum menghadiri pementasan ini, aku juga pernah terbaca beberapa sajak tulisan beliau namun, aku rasa pengalaman mendengarnya mendeklamasikan sajak-sajaknya sendiri begitu bernilai dan berharga buat diriku.

Beliau bukan sahaja mendeklamasikannya dengan begitu baik dan lantang, namun aku begitu terpegun dengan semangat yang beliau paparkan melalui bacaannya itu. Semangat kebangsaan, patriotisme, nationalisme dan juga pandangan peribadinya begitu terserlah melalui bacaannya yang tidak langsung mampu seorang pembaca raih daripada sekadar membacanya di atas kertas!

Namun, aku berasa sedikit kecewa dan sedikit kehairanan kerana di brosur yang dicetak oleh pihak Esplanade, ia menyatakan bahawa caption ataupun slogan pementasan adalah persoalan sama ada wanita Melayu moden benar-benar bebas ataupun mereka masih juga dibelenggui oleh budaya dan agama. Aku sedang menanti-nantikan bahagian di mana persoalan ini akan dijawab sepanjang pementasan, tetapi aku hampa sama sekali. Memang, memang isu-isu yang dipersoalkan tidak kurang kepentingannya, tetapi hmm, kalau nama pementasan sudah menjanjikan emansipasi seorang wanita yang dukalara tatkala cinta, bukankah itu yang harus dijadikan isu induk pementasan?

Begitu banyak bahagian yang menceritakan latar belakang si penyajak, perspektifnya mengenai kampung halamannya di Geylang Serai dan juga pendapatnya berkaitan kejadian-kejadian di Kuala Lumpur, Jakarta dan Bandar Seri Bengawan dan Singapura. Tidaklah salah, cuma ia telah mengelirukan aku. Janganlah dibuat penonton ternanti-nanti dan tertanya-tanya. Aku kemudiannya dibiarkan seakan-akan; Bertanya Sendiri, Menjawab Sendiri!

Hmm ataupun ia sekadar satu gimik pemasaran sahaja untuk mendapatkan perhatian penonton sepertiku?

Walau apa pun, aku terpegun dan juga berasa malu dengan diriku yang walaupun sukar (maaf, Freudian Slip) sudah menjangkau usia suku abad, masih tertanya-tanya tentang identiti diriku yang sebenar-benarnya. Aku rasa, para sasterawan yang seangkatan dengan Djamal Tukimin memiliki sesuatu yang tidak senang untuk dicari dalam hati sanubari orang-orang Melayu Singapura dewasa ini. Mereka memiliki kesungguhan, keazaman, kekentalan dan keberanian yang begitu aku hormati dan segani. Mereka tahu siapakah diri mereka walaupun aku pasti mereka sudah lali dipertawakan, dipersendakan dan dipersoalkan tentang identiti Melayu mereka masing-masing.

Aku malu. Aku benar-benar malu. Hmm dalam kad pengenalanku memang termaktub aku berbangsa Melayu. Namun apakah erti KEMELAYUAN aku itu?

Memang, benar aku ini anak Melayu.  

Tetapi Melayu apa?

Melayu putih?

Aku begitu tersentak dan mampu merasakan apa yang hendak disampaikan oleh Djamal Tukimin melalui pendeklamasian sajak “Putih”. Pengaruh dari Barat sememangnya tidaklah semuanya membawa kepada keburukan namun dalam keghairahan kau dan aku mengejar kemajuan yang seakan-akan dijanjikan oleh pengaruh Barat ini, kita terlupa..kita alpa. Kita mula-mulanya mengetepikan KEMELAYUAN, kemudian kita meremehkannya, dan yang terjadi kini amatlah menjengkelkan..kira malah telah menjual dan menggadaikan nilai pekerti kita selaku orang Melayu. Melayu kita sudah menjadi Melayu Putih.

Apa yang membuat pementasan ini menarik adalah kerana pendeklamasian sajak dilestarikan dengan teater, musik dan juga tarian. Aku terpukau dengan nyanyian penyanyi tempatan, Zynal, yang telah melagukan dua sajak Djamal Tukimin dengan begitu merdu dan mendalam sekali! Lenggak-lenggok penari-penari yang bertenaga juga telah berjaya menambahkan penghayatan sajak-sajak yang disajikan malam semalam.

Dan bahagian yang paling aku minati merupakan pembacaan sajak “Fatimah” yang telah dipentaskan melalui penggunaan seni suara teater yang amat berkesan dan hingga ke saat ini, terngiang-ngiang suara-suara latar yang semacam satu mantra mengasyikkan! Temanku yang bersamaku menyaksikan pementasan ini merupakan seorang aktivis teater dan beliau turut terpegun dengan pendekatan ini! Syabas!

Walaupun pendekatan yang diambil ini amatlah menyegarkan, aku rasa terdapat beberapa bahagian di mana sesuatu adegan teater di latar pendeklamasian Djamal Tukimin telah gagal untuk menunjukkan simbiosis yang baik dan sebaliknya, telah mengganggu kesan sepenuhnya para audiens dalam menggarap pengertian sebenar sajak yang dibacakan. Namun, gabungan tenaga oleh penyajak, pemusik-pemusik, penari-penari dari Azpirasi dan Teater Tari Era, pelakon teater Dalifah Shahril dan juga penyanyi tempatan Zynal merupakan suatu usaha yang amat baik dan sepatutnya diteruskan.

Akhir sekali, beruntung rasanya dapat bergambar dengan Encik Djamal Tukimin selepas pementasan. Seorang penyajak tempatan. Patah tumbuh hilang berganti? Mudah-mudahan.. 

Advertisements

About this entry