Pencinta Wanita : The Second Sex

“For most of history, Anonymous is a woman.”

– Virginia Woolf

“Women have a wonderful instinct about things. They can discover everything except the obvious.”

– Oscar Wilde

 _______________________________________________________________

Cerpen “Dua Perempuan” karya Lan Fang telah mencetuskan minat yang lebih mendalam untuk membaca karya-karyanya yang lain dan sebetulnya, aku berharap untuk memiliki buku koleksi cerpen-cerpennya yang berjudul “Kota Tanpa Kelamin”. Ingin aku selidiki dan fahami karya-karya lain penulis wanita ini dan aku terpegun dengan gaya penulisannya yang begitu istimewa dan mampu menyampaikan mesej dengan begitu mendalam sekali. Minda seorang wanita merupakan satu yang amat kompleks dan kekuatan Lan Fang mengupas isu-isu sulit terpancar melaluinya karyanya.

Plot cerita telah berjaya menyedarkan aku sekali lagi tentang nasib kaum wanita yang seringkali ditindas dan menjadi mangsa sesuatu yang sepatutnya indah -cinta. Yang lebih menarik lagi, cerpen ini diceritakan melalui kaca-mata dua wanita yang berjiran namun berada dalam kancah hidup yang berbeza (sama?). Kedua-duanya mendambarkan apa yang diinginkan oleh setiap wanita biasa iaitu cinta seorang lelaki. Bagi wanita yang pertama, cinta itu mungkin tidak semestinya yang ideal. Telah aku tukil penjelasan tentang cinta oleh watak-watak cerpen ini;

“Aku bisa tertawa kalau ada yang bilang cinta bisa bikin orang mati merana. Yang benar adalah orang bisa mati kalau tidak punya uang. Karena itulah, aku memutuskan untuk menerima lamaran bapak dan memutuskan pacarku yang kerjanya saja masih tanda tanya. Walau pun ia lebih pantas jadi bapakku daripada menjadi suamiku, tetapi yang jelas hidupnya sudah mapan.”

vs

“Aku ingin sekali memberikan anak kepada lelakiku. Karena anak adalah bagian yang hidup dariku dan darinya. Anak akan membuat cinta tidak pernah berakhir. Anak membuat aku memilikinya utuh penuh. Aku tidak peduli jika itu dikatakan salah. Karena tidak ada yang salah di mata cinta.”

Mungkin ada yang berpendapat bahawa penindasan itu bukanlah salah kaum Adam semata-mata dan aku bersetuju. Terdapat kaum wanita yang merelakan diri mereka dimangsakan dan tidak kurang pula yang, walaupun memiliki pilihan, tetap tidak mahu berganjak. Cinta tidak boleh dimiliki, ia boleh dinikmati namun ia bukanlah satu entiti konkrit yang boleh diberi, dipinjam atau dikembalikan. Dan persepsi ramai wanita yang dahagakan cinta, anak itu dijadikan satu perangkap cinta. Untuk memiliki kasih si lelaki, anak itu bukan semata-mata pengikat kasih tapi satu perangkap untuk memastikan kesetiaan si pacar.

Keadaan ini memang terjadi pada dunia realiti dan persoalan yang muncul adalah:

Wanita yang ditindas boleh juga menjadi penindas.

Tetapi, yang lebih menarik, aku ingin berkongsi bacaan ku tentang analisis Nancy Chodorow tentang kaitan feminisme, cinta dan kelahiran.

“…she argues that her analysis is restricted to modern-capitalist society, and to the role of exclusive mothering in producing already-existing gender roles and male dominance in this society; on the other hand, she aspires to an account of how women’s mothering, “one of the few universal and enduring elements of the sexual division of labor”, actually produces virtually universal gender roles- mothering, in other words, is seen as a root cause of male dominance.” 

 – ditukil daripada buku “Sacrificial Logics: Feminist Theory and The Critique of Identity” oleh Allison Weir 

Apabila seorang wanita itu mengandung, melahirkan, membesarkan anaknya, ia tidak semestinya dianggap sebagai suatu simbol kekuasaan si Ibu. Menurut pendapat Chodorow, ia setakat memperkasakan dominasi kaum lelaki ke atas kaum wanita kerana tugas seorang wanita itu kini hanya tertahluk kepada tanggungjawab melahirkan dan membesarkan anak semata-mata. 

Dalam konteks cerpen Lan Fang ini pula, watak wanita yang seringkali tertunggu-tunggu akan ketibaan kekasihnya, akhirnya dijumpai mati. Dan menyedihkan lagi, kekasihnya masih meninggalkannya dalam keadaan sedemikian untuk menuruti kata isterinya. Adakah ini yang dimaksudkan oleh istilah “self-destructive love”? Cinta yang berakhir dengan fataliti. Ala-ala kisah cinta tragedi Layla Majnun dan Romeo and Juliet!

Konsep feminisme yang sering diperkatakan sememangnya isu yang dekat di hati. Seringkali, terdapat banyak kejadian sekeliling kita yang begitu jelas terpancar ketidakadilannya terhadap kaum wanita namun kita bagaikan disamarkan oleh perkara-perkara lain yang dianggap lebih penting atau praktikal. Lama-kelamaanm, sikap ini lah yang akan menjadikan satu ketidakadilan itu menjadi satu lumrah yang harus sahaja diterima. 

Usahlah sentimen feministik ku ini disalah-ertikan sebagai “misandry” kerana aku bukanlah pembenci lelaki namun sudah ketara di mana-mana juga pelosok dunia, kaum wanita selalu sekali menjadi mangsa kaum yang dianggap lebih superior itu! Kaum lelaki yang bertanggungjawab akan tentunya menghasilkan suasana yang harmoni dan progresif kepada manusia sejagat namun yang seringkali aku lihat adalah sebaliknya!

“In Simone de Beauvoir’s The Second Sex, she argued, quite radically, that men have typically defined the universal identity of “man” and of “mankind”, in ways which by definition exclude women. The concept of “man”, de Beauvoir argued, represents both the positive and the neutral, the absolute human type, whereas woman is defined as negative, relative and lacking. Woman, she said, is always The Other.”

– ditukil daripada buku “Sacrificial Logics: Feminist Theory and The Critique of Identity” oleh Allison Weir

Bahasa seharian yang kita gunakan juga sudah jelas mencerminkan konotasi negatif terhadap kaum wanita. Maafkanlah aku kerana keterbatasan bahan-bahan Bahasa Melayu, aku hanya sempat memberikan pautan lelaman yang menarik ini mengenai keadilan penggunaan bahasa dalam Bahasa Inggeris. Berikan tumpuan kepada bahagian “Lexical Asymmetry” dan “Marked Suffixes”.

http://www.encyclopedia.com/doc/1O29-SEXISM.html

Sastera telah banyak menampilkan tentang isu-isu feminisme dan walaupun aku akur tentang kurangnya pendedahan yang aku terima mengenai sastera Melayu/Indonesia yang sedemikian, aku kini ingin benar membaca lebih banyak lagi karya-karya genre itu. Tapi masalahnya, buku-buku yang aku inginkan amatlah sukar didapati di gedung-gedung buku terkemuka dia Singapura. Terpaksalah bersusah-payah sedikit untuk mendapatkan naskhah-naskhah tersebut.

Advertisements

About this entry